Harga Emas Naik pada Ekspektasi Suku Bunga AS


Harga emas meningkat pada hari Senin karena melemahnya dolar karena para investor mempertimbangkan prospek kenaikan suku bunga lebih sedikit di Amerika Serikat tahun ini. 

Spot emas naik 0,2 persen menjadi $ 1,320.45 per ounce, setelah menandai posisi tertinggi sejak 26 April di $ 1,325.96 di sesi sebelumnya. 

Emas berjangka AS untuk pengiriman Juni sedikit berubah pada $ 1,320.50 per ounce. 

Dolar melemah 0,1 persen menjadi 92,408 dibandingkan dengan enam mata uang utama menarik kembali lebih jauh dari puncaknya tahun 2018 pekan lalu di belakang menjatuhkan hasil AS, setelah data ekonomi yang lebih lunak pekan lalu menahan prospek kenaikan suku bunga agresif di Amerika Serikat. 

Presiden Federal Reserve Bank St. Louis James Bullard menjelaskan kasus ini terhadap kenaikan suku bunga lebih lanjut, mengatakan bahwa tingkat suku bunga mungkin sudah mencapai tingkat "netral" yang tidak lagi merangsang ekonomi. 

Saat harga emas cenderung menarik beberapa dukungan dari keretakan yang sedang berlangsung antara Amerika Serikat dan Iran, investor mengatakan mengurangi kekhawatiran perdagangan AS - China dapat menambah risiko penurunan harga. 

Kepemilikan SPDR Gold Trust, dana yang diperdagangkan di bursa emas terbesar di dunia, turun 0,62 persen menjadi 857,64 ton pada hari Jumat. Spekulan menaikkan posisi net long mereka dalam kontrak emas COMEX dengan 636 kontrak menjadi 52.621 dalam seminggu hingga 8 Mei, data Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS (CFTC) menunjukkan. 

Dalam logam mulia lainnya, perak naik 0,6 persen pada $ 16,71 per ounce, setelah mencapai posisi tinggi 2,5 minggu di sesi sebelumnya. 

Platinum naik 0,3 persen menjadi $ 924,50 per ounce, setelah mencapai puncaknya sejak 25 April di $ 929,10 pada hari Jumat. Palladium 0,1 persen lebih rendah pada $ 994,70 per ounce, setelah mencapai posisi tinggi 2,5 minggu di $ 1,008.50 pada hari Jumat.
 

Kategori : Fundamental